Membangun Rumah Tahap 8: Pengembangan Desain / Design Development

Membangun Rumah Tahap 8: Pengembangan Desain / Design Development | Foto artikel Arsitag

Setelah desain skematik diperiksa dan mendapat persetujuan dari klien, arsitek akan melakukan kegiatan tahap selanjutnya, yaitu design development  (pengembangan desain). Pada tahap ini, desain skematik yang telah dibuat akan disempurnakan menjadi desain akhir yang utuh dan menyeluruh.  Setiap aspek desain harus diperhatikan secara mendetail karena akan dipergunakan pada tahap pembangunan proyek.

Dengan mengacu pada desain skematik, pada tahap pengembangan desain ini,  arsitek akan merencanakan: 

1. Sistem konstruksi dan struktur bangunan

serta disiplin terkait lainnya dengan mempertimbangkan kelayakan dan kelaikannya baik terpisah maupun secara terpadu.

Denah lantai 1 beserta layout Bandung Eye Center di Bandung, Jawa Barat, Indonesia (sumber : marioormarjo.com)

Denah lantai 1 beserta layout Bandung Eye Center di Bandung, Jawa Barat, Indonesia (sumber : marioormarjo.com)

2. Sistem mekanikal-elektrikal-plumbing (MEP) 

yang menyangkut segala hal yang berkaitan dengan mesin-mesin, aliran listrik, serta pipa air bersih dan kotor untuk membuat suatu bangunan berfungsi dengan baik.

Diagram instalasi MEP (Sumber: geninfosolutions.com)

Diagram instalasi MEP (Sumber: geninfosolutions.com)

3. Bahan bangunan

akan dijelaskan secara garis besar dengan mempertimbangkan nilai manfaat, ketersediaan bahan, konstruksi, dan nilai ekonomi.

Gambar Potongan Bandung Eye Center yang didesain tahun 2014 (Sumber: marioormarjo.com)

Gambar Potongan Bandung Eye Center yang didesain tahun 2014 (Sumber: marioormarjo.com)

Contoh gambar potongan yang diperjelas dengan keterangan bahan bangunan (Sumber: google.co.id)

Contoh gambar potongan yang diperjelas dengan keterangan bahan bangunan (Sumber: google.co.id)

4. Perkiraan biaya konstruksi

akan disusun berdasarkan sistem bangunan, kesemuanya disajikan dalam bentuk gambar-gambar, diagram-diagram sistem, dan laporan tertulis.           

Contoh gambar potongan yang memperlihatkan struktur bangunan dari pondasi sampai atap (Sumber: pinterest.com)

Contoh gambar potongan yang memperlihatkan struktur bangunan dari pondasi sampai atap (Sumber: pinterest.com)

Estimasi Kasar Anggaran Pembangunan Masjid Al-Aminiyah di Tangerang, Banten (Sumber: wordpress.com)

Estimasi Kasar Anggaran Pembangunan Masjid Al-Aminiyah di Tangerang, Banten (Sumber: wordpress.com)

Dari tahap pengembangan desain ini, arsitek akan memastikan dan menguraikan ukuran serta wujud karakter bangunan secara menyeluruh, pasti, dan terpadu sesuai kebutuhan dan keinginan klien. Di sinilah klien dapat berdiskusi secara mendetail mengenai spesifikasi material dan detail-detail arsitektural maupun struktural. Biasanya yang menjadi concern utama adalah masalah biaya. Banyak penyesuaian yang perlu dilakukan agar desain dapat dieksekusi sesuai budget yang tersedia

Gambar Denah pada tapak lengkap dengan keterangan ruang, skala, dan akses bangunan (Sumber: google.co.id)

Gambar Denah pada tapak lengkap dengan keterangan ruang, skala, dan akses bangunan (Sumber: google.co.id)

Tahap pengembangan desain juga dilakukan untuk mematangkan konsep rancangan secara keseluruhan, terutama ditinjau dari keselarasan sistem-sistem yang terkandung di dalamnya baik dari segi kelayakan dan fungsi, estetika, waktu, dan ekonomi bangunan. Hasil dari tahap pengembangan desain ini adalah gambar site plan, denah, tampak, potongan, dan perspektif. Setiap gambar sudah menjelaskan secara rinci tentang keseluruhan desain. Setelah diperiksa dan mendapat persetujuan dari klien, hasil pengembangan desain ini dianggap sebagai rancangan akhir yang akan digunakan oleh arsitek sebagai dasar untuk memulai tahap selanjutnya, yaitu ‘gambar kerja’.

Butuh bantuan untuk proyek Anda? Dapatkan penawaran dari profesional terpercaya tanpa biaya apapun!

Disini

AUTHOR

Joyce Meilanita

Joyce Meilanita adalah satu-satunya mahasiswa Arsitektur'95 Institut Teknologi Indonesia yang lulus di tahun 1999. Pernah magang dalam Jadena Project PT. Schering Jerman-Indonesia di tahun 1998. Penyuka aljabar ini aktif mengajar bimbel sejak 1988 dan telah membuat 420 soal untuk ujian masuk Sekolah Tinggi Akuntansi Negara. Ia juga sudah menerjemahkan 41 dokumen berbahasa Inggris untuk Tung Desem Waringin. Kecintaan akan dunia arsitektur menyemangatinya untuk terus membagi dan memperluas wawasan serta pengetahuannya lewat berbagai artikel yang ditulisnya untuk arsitag.com. "Always trying to do my best in God's will n bless" itulah motto hidupnya.